Mimpi Bertemu Rasulullah

Ini mimpi yang saya alami, di awal2 berusaha sepenuh hati beramal. Awal tahun 1999. Saat itu saya masih culun2nya dalam hal pemahaman bahwa Islam itu bergolong2an. Saya mulai beramal dari buku2 tentang sifat2 Rasulullah, dan panduan2 kecil puasa, sholat dan sebagainya. Kemudian saya mulai mikir, “Ini kok yang jama’ah ke masjid sedikit sekali sih?”. Eh, pas di mushola Pogung Dalangan, Jogja, ada orang berkerumun lepas sholat subu, saat saya tanya, “Ini sedang apa mas?”. Dijawab, “ini kami sedang musyawarah subuh u/ nanti keliling2 ajak orang2 sholat”. Pucuk dicinta ulam tiba, saya langsung jatuh hati saat itu juga…

Mulai ikut musyawarah2, 2.5jam, malam markaz dan juga khuruj 1 hari. Saat itu tidak tahu apa sih nama jama’ah ini. Juga tidak mengerti tentang jama’ah2 dalam Islam. Sampai saya akhirnya membaca tentang empat mahzab, “Lho, kok 4? Kok tidak 1 saja sih : Islam?”. Itu awal saya mulai bersedih dan risau dengan umat. Dan mulai membaca lebih dalam tentang pertikaian jaman sahabat dulu : sampai akhirnya membaca tentang peristiwa Karbala. Ya Allah, itu kesedihan yang amat dalam.

Saya mulai meminta bertemu Rasulullah. Tiap hari air mata susah sekali dibendung kalau ingat Rasulullah. Kuliah semester2 awal tersebut, menjadi hambar. Tiap hari sebelum tidur saya menangis minta bertemu Rasulullah. Sampai2 bantal basah oleh air mata. Namun, kurang lebih 1 bulan seperti itu, air mata saya tidak bisa menetes lagi. Saya ingin menangis seperti biasa saat akan tidur, tapi tidak bisa. Terasa ada sesuatu yang menahan hati u/ menangis. Saya berprasangka, “Yah, doaku tidak dikabulkan”.

Sampai kemudian ada jama’ah dari Malaysia keluar di mushola saya. Saya tidak mengerti namanya, tapi saya nushroh jama’ah tersebut. Di malam hari, sebelum tidur saya usahakan membaca surat Yusuf sebagaimana yang dipesankan ayah saya saat itu. Sulit sekali, saat itu masih terbata2 dalam membaca Qur’an.

Di saat tidur tersebut, saya bermimpi.

Bermimpi berdiri di depan gerbang kota. Saya lihat di bagian kiri bawah gerbang tersebut, ada tulisan, “Madinah Ar-Rasul”. Saya belum pernah membaca / mendengar kata2 itu, tapi kemudian ada suara yang terdengar, “Ini kotanya Rasulullah”. Wah, saya semangat sekali!

Semua rumah-rumah di kota tersebut saya masuki. Saya buka pintu2nya, tapi kosong. Sampai akhrnya ada rumah yang paling kecil dan sederhana di kota tersebut. Saya buka pintunya. Ada bilik. Saya menerobor masuk ke bilik tersebut, dan disitu saya lihat sesosok orang berjubah putih-putih (tepatnya Gamish), sedang berbaring sembari tangannya diletakkan di dahinya, seperti sedang berpikir. Tidak mengenakan tutup kepala, sehingga saya bisa melihat rambutnya yang ikal. Wajahnya putih bercahaya, sehingga saya tidak bisa melihat detail wajahnya, kecuali sedikit saya lihat alisnya.

Lama saya pandang wajah tersebut. Dalam hati saya berucap, “Ini Nabi. Saya akan bertanya!”. Kemudian saya sapa Nabi SAW,

“Ya Nabi, bolehkah aku bertanya sesuatu kepadamu?”

Beliau SAW bangkit dengan kaget, dan menjawab, (sembari kakinya masih berselonjor), “Boleh, tanya apa saja”

Saya lanjutkan, “Ya Nabi, bagaimana caranya saya berada di surga bersama-sama engkau?”
Beliau terdiam lama. Sampai-sampai saya merasa takut Beliau SAW marah. Tapi kemudian Beliau SAW melanjutkan,

“Bisa. Tapi kamu harus berada bersama-sama di dalam satu Jama’ah”

Saat mengatakan tersebut saya sudah mulai tersadar, dan saya lihat Nabi SAW dari kejauhan, dalam posisi berdiri. Saat saya lihat ke atas saya, saya merasa ada sosok/sesuatu yang putih tinggi menjulang terus sampai ke atas. Entah malaikat atau cahaya putih yang tinggi menjulang. Kemudian saya tertidur lagi.
Saat bangun, saya sudah seperti orang linglung. Gontai, lemah dan tidak bisa berpikir. Mudah sekali saya nangis saat itu, dan takut kalau ada yang tahu mimpi ini. Eh, waktu musyawarah pagi, amir rombongan malah bertanya seperti ini, “Siapa tadi malam yang mimpi bertemu Rasulullah?”

Haduuuh, saya tambah mengkeret. Takut sekali. Setelah itu, saya ceritakan mimpi ini cuma ke beberapa teman terdekat, dan juga orang tua. Setahun tersebut, akhirnya mimpi itu jelas bagi saya : bahwa betapa Islam terdiri dari bergolong-golongan, dan saya harus berada di dalam satu Jama’ah agar bisa berada di surga bersama Rasulullah.
Saya memilih Jama’ah Tabligh.

sumber

tempat tidur maulana
katil maulana

0 Response to "Mimpi Bertemu Rasulullah"

Post a Comment

Google+ Followers